9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Melawan Sepi

Mencari kost untuk orang yang baru kenal daerah tanah baru ternyata membutuhkan keberanian dan kesabaran. Sudah lupa berapa rumah yang terlihat sebagai kost-kostan kami datangi sekedar untuk bertanya apa ada kamar yang kosong. Tak jarang ada kamar kosong tapi gak cocok. Entah karena ventilasi kurang atau dekat kandang ayam. Dari yang direncanakan deket ferron deket mushola. Kahirnya pilihan jatuh lebih jauh dikit dari ferron tapi deket masjid. Ini yang terbaik.

Dapat kost lansung bersih-bersih. Ngepel. Maklum yang dimaksud kost di bekasi adalah kamar kosong. Kagak ada apa-apanya. Tapi tempat mandi dan WC di dalam. Rata-rata semua seperti itu. Ya bukan kamar mandi yang bagus. Hanya sekedar tempat berukuran 1,2 x 1,2 meter. Pokoknya bias buat mandi dengan satu kran yang airnya ditampung ke dalam bak. Walhasil harus merogoh kocek lebih untuk melengkapi sekedarnya untuk keperluan PKP.

Tak terasa sore tlah tiba. Pak Omen dan Kamto yang nganterin aku dari Jakarta ke Bekasi nyari kost plus mbantu bersih-bersih harus segera balik ke Jakarta. Coz besok sudah harus kerja. Hari ini saja mereka merelakan bolos untuk nganter aku. Sahabat yang luar biasa. Begitu mereka pergi, aku sendirian. Dimulailah babak baru kehidupan di daerah baru. Tidak punya teman ngobrol tak punya teman berbagi. Hari itu hari selasa. Maghriban di masjid sandal eiger baru beli sebelum berangkat ke Jakarta hilang. Hiks. Trus beli sandal jepit. Belum satu hari hilang lagi. Hiks. Beli lagi aku tandai pake bolpint. Belum satu minggu hilang lagi. Hiks. Jadi belum satu minggu di sana sudah 3 kali kehilangan sandal. Belakangan aku tahu resepnya, coz yang terkhir beli8 sandal jepit aku tandai permanent pake carter. Jadi sandalnya aku buat ‘jelek’ atau tak nampak baru. Cukup berhasil. Satu mingguan ini belum hilang. Lumayan.

Belum lagi tiap hari kamis. Dari pagi ampek jam setengan tujuh sore lampu mati. Kalo hari rabu. Jam setengan tujuh sore ampek jam tujuh malem lampu mati juga. Giliran katanya. Jadi kudu siap nyiapin jurus buat menyiapkan diri tanpa listrik. Hari pertama kedua aku gunakan untuk mencoba warung makanan satusatu. Seperti biasa kehidupan anak koat. Nyari yang termurah plus terasa bumbunya. Ketemu juga akhirnya. Jalan 5 menitan dari kost. Pertama makan aku pake bahasa Indonesia, lha ibunya pake bahasa jawa. Kahirnya aku pake bahasa jawa juga kala belu nasi disana. Sekarang dah jadi langganan setelah satu minggu lebih. Bagaimana tidak jadi langganan. Pagi sambil berangkat ngandok dulu. Malem pulang PKL beli disana juga. Menunya dan sayurnya banyak macemnya, jadi kagak bisin bosen. Ada yam panggang, pepes, telur dadar, mata sapi, telur bullet, mujair presto, tempe, ati pokoke akeh lah. Apalagi sayurnya, banyak banget.

Bagiku semua kesederhaan ini adalah biasa. Yang bikin aku gak kuat adalah kesendiriannya. Dua hari pertama aku ‘bisu’. Bukan karena sakit, tapi tidak ada yang diajak bicara. Belum punya kawan, baru say hello thok. Akhirnya minggu pertama itu juga pulang dari PKl hari jumat aku langsung ‘melarikan diri’ ke Jakarta. Ke kontraannya Pak Omen dan cah-cah bansri. Wiuch sueneng banget. Akhirnya bias ngomong. Hehehe. Tapi kemudan aku berfikir. Kalo kayak gini terus gak maju-maju aku. Mana kawan baruku. Mencoba adalah hal yang terberat tapi kudu dijalani. 2 minggu kemudian aku bertahan dikost menyapa tetangga kamar. Lahamdulillah ada hasil. Sekarang malah, pas seru-serunya uber cup dan Thomas cup aku selalu dikar tetanggaku nonton bareng. Rame. Wis pokoke koyo dulur dewe. Yuhuiiii aku gak merasa sepi lagi…. Tapi tetap merindukan saat –saat di Surabaya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 17, 2008 by in [Catatan Harian].

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: