9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Enak Kuliah


Dulu, pas masih SD aku iri ma bapakku. Bagaimana gak iri. Aku disuruh belajar, diajarain cara membaca dan berhitung, apalagi suruh ngapalin surat-surat pendek. Halah mumet. Sedang bapakku enak. Dia dapet uang karena jadi guru SD. Dan gak harus belajar. Pas aku SMA lagi-lagi sifat iri itu selalu muncul. Kali ini yang aku iri adalah para mahasiswa. Enak banget mereka kuliah, bisa libur sabtu minggu, belum jadwal kuliah yang tentu. Begitu jadi mahasiswa, aku iri pada mas-mas yang sudah kerja. “Enak ya udah kerja, punya uang sendiri, bisa beli ini beli itu”. Kini saat sudah kerja. Terbalik. Aku iri, sekaligus agak menyesal. Ternyata lebih enak kuliah. Kenapa dulu gak dipuas-puasin kuliah. Eits… bukan berarti molor. Catet itu. Begitu banyak waktu yang terbuang percuma, begitu banyak orang yang belum sempat aku sapa, begitu banyak kesempatan tak kumanfaatkan, begitu banyak dosen yang belum kuucapkan terimaksih, begitu banyak sahabat yang belum sempat kujabat dan kukatakan “Kau sangat berarti bagiku”….

Jadi teringat ketika semingguan pertama kerja, belum punya kost. Numpang di kost temen yang baru kenal waktu PKP dulu. Malam pertama sampai ‘berdarah-darah’. Lha piye. Lha wong uakeh nyamuk. Jadi bangun tidur banyak nyamuk yang tewas tergelapar di lantai, lengkap dengan bersimbah darah. Hehehe.

Minggu berikutnya. Dah dapet kost sendiri. Tapi masih kosong. Ya elah. Terpaksa pinjam bantal ke tetangga kost. Belum tidur di karpet bekas dulu beli waktu PKP. Aku lipat biar agak tebel. Jadi seukuran pas buat tidur terlentang kaki rapat. Belum ada kipas angin. Pun sampai sekarang. (Maklum belum terima uang gaji). Tapi asyik. Alhamdulillah. Selalu ada jalan.

Nah ini yang seru. Masih inget ceritaku diatas. Yang kubilang kuliah ternyata dan memang lebih enak?. Begini ceritanya. Aku dicritai kakak yang kerja di pabrikku dulu. Dia bilang 1-2 bulan kerja belum dapet tugas apa- apa. Jadi mereka bilang makan gaji buta. Makanya aku semangat melamar. Eh.. njilalah. Pas aku masuk. Mereka sebagian besar pada keluar. Apeslah aku dan angatanku yang baru masuk kerja. Langsung di smack down kerjaan bertubi-tubi. Ampun Gusti. Aku saja yang baru masuk 3 mingguan dihantam 6 kerjaan sekaligus. Sampek sabtu masuk. Kalo rutin pulang sering lebih dari jam setengah tujuh malem. Meskipun jam kerja sampek jam 4 sore. Wal hasil. Nyampek kost tinggal tidurnya doank.

Yang lebih menyakitkan pada Ramadhan gini. Ingin hati menikmati. Tapi ternyata lebih banyak mbatalin (buka puasanya) puasa di pabrik. Sholat maghrib jamaah bentar. Trus ‘lari’ pulang ke kost. Eits. Kalo sempet mampir warung. Buat buka besarnya. Kalo kagak sempet lansung ke kost. Baru ganti baju. Adzan isya’ dah teriak-teriak. Ya rabbi beri hambamu kekuatan. Dan golongkan termasuk yang mendapat ampunan di Ramadhan. Hiks.. hiks.. abis isya’ biasanya masih sempet tilawah dikit. Eh ngantuk dech. Ya.. ketiduran. Bangun-bangun dah watunya sahur… begitu tiap hari.

Jadi teringat masa kuliah dulu. Sampai kita usahain nyari masjid yang suara imamnya tartil dan enak di dengar. Trus kalo sepuluh hari terakhir kita bareng- bareng ke masjid mujahidin perak. Ngejar sholawat tarawih jamaah. 11 rakaat 3 jam. Tapi ueenak sekali bacaan imamnya. Sampek kadang nangis ikut terbawa. Tapi sekarang. Ya Allah. Pekerjaan juga merupakan cobaan. Beri kekuatan hamba.

Masih saja terngiang, dan terbayang wajah sobat-sobat yang mengisi lembar hidupku. Satu persatu… menikmati masa-masa indak di sekolah dan kuliah. Masa-masa paling indah… masa-masa disekolah. Tiada masa paling indah kisah-kisah di kuliah…

Moga kekal persahabatan ini..

5 comments on “Enak Kuliah

  1. mAULIYAh
    September 6, 2008

    ya jelas enak kuliah lah.. lha wong antum mbayar, kalo kerja kan antum dibayar?! hehe…—–kembali ke jalan yang benar—-teman2 saya juga berkomentar serupa antum tentang dunia kerja. tapi ga semuanya sih… ada yang cerita fine2 saja karena dia menikmatinya

  2. setia1heri
    September 8, 2008

    setiap masa ada tantangannya, kaya dulu ketika kuliah ngomong wah enak ya ketika SMA, atau ketika SMA ngomong enak ya SMP…gak ada habisnya bronb : mbok yao dikasih widget koment gitu…

  3. Rachmat Badawi
    September 12, 2008

    yah begitulah an,. dunia selalu berputar,. antum akan lebih terkejut lagi bila memperhatikan orang tua kita yang sudah mulai keriput,.mbah2 yang dulu kita kecilkenal..sudah tiada,.keponakan yang dulu kecil2 ingusan ..sekarang telah mengenakan seragam biru putih…yah begitulah kita dipergilirkan…,.komentar herisetiawan perlu antum tindaklanjuti juga tuh..

  4. ahmadeo brotowali
    September 13, 2008

    jika karena hijau daun di jaga, karena manis buah di makan dan karena indah bunga di petik…sedangkan kita ini…di cari atau pun mencari sama saja kita tak punya apa-apa yang di banggakan kecuali apa yang kita miliki aja…sip … Allah ghoyatuna….

  5. -fifin-
    September 18, 2008

    ya enak kerja An!!, dapat gaji..trus yang paling penting, sudah bisa dengan ‘PD’ bilang ke bapak ibu minta doa restu untuk menikah…kapan an nikah?? jarene nek wes punya uang sendiri dan cukup untuk hidup berdua, trus nikah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 5, 2008 by in [Catatan Harian].

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: