9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Si Boss mampir ke rumahku

Menjelang petang, saat adzan maghrib berkumandang. Tamu yang telah lama ditunggu datang. Bukan sembarang tamu Mas Bro, dia adalah bos besar perusahaan tempat aku mencari nafkah. Dia yang menentukan aku dapat gaji berapa, dan akan di kasih kerjaan apa. Dia yang mengatur semua jabatan, mau aku jadi operator, supervisor, janitor atau bahkan manager.

Kenapa rumahku yang dikunjungi? jawabannya simple ajah. Emang dah kebiasaan Si Boss berkunjung dan menginap di rumah anak-anak buahnya. Kebiasaan yang aneh, dan yang lebih anehnya. Dia akan sangat merepotkan dengan segala permintaan dan kebiasaannya yang jauh berbeda dengan kita orang timur. Maklum, Bule Mas Bro.

Menurut temen-temen gue yang lain yang pernah di singgahi oleh si Boss, katanya parah Gan, si Boss bakal tinggal berminggu-minggu di rumah kite. Kayak ngekoss gitu. Busyeet, ngeri banget dah. Bakal ribet dah urusannya. Kalau kita cuekin bise berabe, kalau diturutin terus pasti nyusahin kite tar. Dan kabar punya kabar, kepuasan Si Boss saat bertandang ke rumah karyawannya sangat menentukan terhadap kenaikan jabatan karyawan tsb. Wedeehh, ini yang bikin gak boleh disia-siain.

Ya udeh, dijalanin aje. Kite turutin ape die maunye (betawian nich ye, hehe)

Persiapan penyambutan, gak mau donk aye dibilang gak hormat ma ni Si Boss. kamar udah aye siapin, bersih kinclong lengkap dengan tempat tidur, spray bantal yang empuk. Handuk khusus, kemarin abis beli minimarket, sikat gigi dan odol sesuai yang biasa Si Boss pakai. Kok tau? dari bisikan sekretaris Pribadi Si Boss. Hehehe. mahal dikit gak pape. Asal si Boss puas ajjah dah.

Hari pertama,
Bikin puyeng Mas bro, habis makan malam bersama, masak di langsung masuk kamar. Dikunci sambil bilang. “Do not disturb”, capek dech. Trus tengah malam dia bangun, gedor kamar gue. Dia bilang pengen diskusi kerjaan yang sedang aku kerjain. Busyet dah ni Boss, gak ada waktu lain apa? dengan mata 5 watt aku ladenin sebisanya. Waduh si Boss ini doyan ngobrol banget Mas Bro. Gak ngantuk apa nich Boss? berhubung gue nguantuk banget, gua cuma bisa manggut-manggut kepala sebagai formalitas menghormati. gak Paham juga dia ngomong apa. Sesekali gue dengan kata-kata perusahaan, kadang kata2 misi, visi dll lah. Pikir gue, kalau topik ini mah dah bertahun-tahun lalu gue apal. Dah diluar kepala, lupa lupa maksudnya hehehe.

Apakah penderitaan berakhir, belum Mas Bro. Habis ngobrol lama, si Boss lapar. Ngajak malan keluar nyari nasi kucing. Busyeeeeeet dah. Dah hampir subuh ini Boss, batin gue. Apa daya dah, gua pamitan mas istri buat nganter si Boss nyari makan keluar. Mana Istri nitip lagi, beuuhh. Bener-bener aneh neh Boss. Persis kayak yang dicritakan temen-temen sekantor yang lain. Mau gak mau Mas Bro. Nganterin Boss dah.

Selesai? Tidak ternyata. Habis subuhan Si Boss minta ditemenin Jogging Mas Bro. Karena gue males, gue anter aja keliling perumahan ane. Yang penting dapet keringet dikit, dan Boss gak kecewa2 amat. batin gue, kagak punya ngantuk apa nich Si Boss.

Lanjut Mas Bro, Nganterin si Boss kerja sekalian berangakat kerja. Untung sering nyopirin mobil kantor, jadi kagak bego-bego amat nyetir mobilnya Si Boss.

Dan, nyampek di kantor. Gue dikasih kerjaan kayak biasanya Mas Bro. “Waduhh, si Boss ini. Masak udah gue service begitu pada malam hari, eh siangnya masih aja di kasih kerjaan kayak gini. Dikurangin dikit kek, pan masih ngatuk Boss” gerutu ane dalam hati. Cuma dalam hati Bro, takut tar marah Si Boss. Bisa dipotong gaji gak jadi nyicil KPR donk. hehehe.

Pulang kantor bareng Si Boss lagi. jadi sopir lagi. Nyampek di Rumah lagi.

Hari Kedua,
Sama perisi kayak hari pertama Mas Bro. Masih ngantuk gue, tapi karena gak pengen ngecewain. Gue bela-belain ngedengerin pas malam-malam dia ngajak ngobrol Mas Bro. Biasa tentang Visi Misi perusahaan dan ada tambahan dikit cerita beberapa anak buahnya yang dulu. baik anak buahnya yang dia anggap gagal maupun anak buah dia yang gagal. Sehabis itu aku tepar, 5 watt dah gak denger ngomong apa lagi. Gue tinggal tidur. Ngantuk pollll.

Saking ngantuknya, pas dia minta dianter nyari nasi kucing lagi. Gue pure2 gak denger saat ketok2 pintu kamar. Gue biarin aje, tar juga diem. dan bener mas bro, gak jadi keluar. hahaha. Berhasil.

tapi tetep mas Bro, joging pagi kagak bisa mengelak kayak nasi kucing tadi. Fiuuh. nasib. Sambil joging dia banyak cerita Mas Bro. tentang perjuangannya dan keluarganya. kekayaanya. Wiiidih ngeri Mas Bro. Ini mah Tajir 100 generasi Mas Bro. Satu hal yang mengagetkankku. Saat dia bilang, “Aku kecewa dengan anda saat tadi malam tidak bisa mengantarku cari nasi kucing”. Waduh! gawat neh.

Hari ketiga,
Tak akan aku ulangi lagi kesalahan malam kemarin. Kali ini aku dah prepare. dalam hati, masak sich gak bisa ngeladenin Si Boss yang hanya beberapa minggu ajjah. dikuat-kuatin Mas Bro. Pura-pura enjoy, padahal dalam hati masih belum bisa menerima kedatangan ssi Boss dengan segala kebiasaannya yang aneh. Ngajak ngobrol malam hari, nyari nasi kucing sebelum subuh. Joging sambil ngobrol.

Kali ini aku lumayan Mas Bro, ya masih dikit2 ngantuklah. tap apa-apalah.

Hari keempat,
Baru tau gue Mas Bro, ternyata si Boss pas ngajak aku ngobrol itu sambil pegang buku tebel. Buku apa itu? Yapz. tata tertib perusahaan mas Bro. Busyeet dah. Gua ajja dah lupa apa itu, dan menurut gue kagak penting. Yang penting gue kerja dengan baik, menguntungkan perusahaan dan tidak merugikan orang.

Kalau tiap malam mengulang-ulang tuch buku bisa mampus jenuh gue. Untungnya ada selingannya, kayak malam ini. Aku diajarin cara memperbaikin buku anggaran ketika salah memsukkan data pengeluaran perusahaan yang tidak sesuai dengan alokasi dana. kadang diajari juga, gimana mempercepat perhitungan pengeluaran.

Hari kelima,
Dah mendingan gak ngantuk. Lama kelamaan agak biasa ngladenin si Boss dan dipikir2 asyik juga dapet ilmu dikit2 dari si boss.

Obrolan malam ini, ttg cerita anak buah si Boss yang dihukum berat gara-gara menolak kedatangan si boss dengan alasan repot. Padahal si anak buah tadi cukup kaya mas bro. gak kayak gua yang masih pake roda dua. hehehe. tau hukumannya mas bro? wiidiih. Ngeri. Langsung diturunkan jabatannya dari tukang bersih-bersih Bro. lalu gue mbayangin ke diri gue nich. Apa jadinye.

Hari keenam, ke tujuh,…. hingga hari ke 10.
Dan.
Selesai juga. Hari yang indah telah datang, kehidupan normalku. Privasiku. Rumahku seakan kembali jadi rumahku. Tak ada pengganggu tidurku. tak ada yang cerewet, dikit2 minta ini, minta itu. Bisa tidur pulas semalam karena gak perlu nemenin ngobrol si Boss. Gak perlu joging nemenin si Boss sambil ndengerin celotehan tentang rumahnya, keluarganya, kekayaannya, kekuasaanya.

Gak ada lagi apa itu nasi kucing, keluar sebelum subuh buat makan nasi kucing. Udah ngantuk, di mulut juga gak enak.

Gak ada lagi apa itu ceramah visi misi perusahaan yang membosankan.

Intinya Aku Bebas!!!

——————–

BroSis,
Bagaimana jika :
Si Boss = Bulan Ramadhan
Obrolan malam = Sholat tahajud sambil tadabur qur’an
Nasi kucing sebelum subuh = Santap Sahur
Joging = Baca Qur’an plus artinya di pagi hari selepas subuh

Sejatinya, Ramadhan adalah Tamu yang Mulia, Agung, Istimewa.

Bulan kepompong yang akan melahirkan kupu-kupu cantik jika lulus saat menjadi kepompong.

Bulan yang secara serempak sedunia melatih kita mengatur jadwal dunia dan akherat secara seimbang.

Bulan untuk mendeketkan kita pada Rabb semesta alam setelah 11 bulan kita menjauh, supaya tidak semakin menjauh. tapi mendekat hingga kita bisa mudah di dekap Rahmatnya Allah.
——————-

Tulisan ini buat diriku sendiri yang masih jauh dari benar-benar ikhlas menerima tamu Mulia dan Agung. Semoga Allah meneguhkan aku senantiasa dalam keikhlasan. Aamiin.

Powered by :
9ethuk.blogspot.com
almagetifoundation.blogspot.com
mageti.indonesianforum.net.

2 comments on “Si Boss mampir ke rumahku

  1. Fifin
    August 7, 2012

    eh jadi bingung. Ini cerita tentang si Boss ini beneran apa kagak?. Kok tiba-tiba di akhir cerita jadi tentang bulan Ramadhan?.

    Jangan jangan cerita si Boss fiktif? he he

  2. 9ethuk
    August 12, 2012

    Hehehehe, fiktif iki mas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: