9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Shock! Kok bisa?

 DSC03172 Bismillah.

Shock! Temen kerjaku ada yang pingsan di IGD. Kok bisa? Gimana kejadiannya? Jadi ceritanya ni anak merasa kurang enak badan, nah malam senin selepas minggu siangnya masuk kerja dia berniat periksa ke IGD. Eh, baru nyampek IGD dia pingsan di depan IGD, temen satu kontrakan dia tau si anak ini pingsan dari status BBnya. Dan kutu kampretnya, tau temenya pingsan di IGD kok ya gak nengokin, hadeh… bingung menalar pola piker kedua anak ini. Kepada yang pingsan kok ya masih masuk kerja kalau tau badan sudah gak fit, pun pada yang baca status BB temennya yang pingsan, kok ya gak nengokin.

Gue sendiri tau ceritanya bukan dari anaknya langsung, tapi dari cerita temen-temenya yang terima BB tadi. Begitu denger langsung kaget, kok iso???

Hehmm, apa mungkin masih muda kali ya, sehingga semangat kerjanya sangat tinggi, seakan tugas kerjaan adalah sefalanya yang harus diselesaikan melebihi daya tahan tubuh. Jadi keingetan dulu pas masih muda, waktu awal-awal kerja di pabrik sebelumnya. Sempet dijuluki ‘yang punya pabrik’ oleh satpam kantor. Gara-garanya harus menyelesaikan kerjaan yang aku iyakan. Masuk hari sabtu pagi jam 8.00 pulang jam 4 pagi di hari minggunya. Jam 8.00 pagi di hari minggu itu juga masuk lagi hingga sore. Istirahat hanya 4 jam di kostan. Peuhhh, rasane remuk njobo njero. Remuk njobo badan capek semua, remuk njero, cek gobloke aku gelem nglakoni. Hahahaha.

DSC_0097

Dulu punya kenalan orang Malaysia yang kebetulan dapet tugas instalasi alat di tempat kerja lama, saat aku ceritakab jam kerjaku yang acak adul dan sering pulang malem (paling cepet pulang jam 7 malem) dia bilang. Don’t do that, enjoy your life katanya, trus dia cerita masa lalunya yang ternyata mirip kayak aku, saat dia kerja, dia selalu pulang paling malamdi kantornya, dan saking rajinnya mendapat predikat karyawan teladan, bonus besar. Tapi. Setelah dia piker-pikir, kok waktu dengan keluarga, waktu untuk menikmati hidup jadi tidak ada, hidup terasa hambar dan tidak bermakna. Akhirnya ia pindah kerja dan mencari kerja yang bisa menikmati hidup.

Hehmm,.. kalau goblok-goblokane mikir kayak gini. Taruhlah target kita mengejar permanen di tempat kerja atau mendapat predikat baik di mata atasan kita, intinya supaya tetep bisa kerja, atau kontrak di perpanjang, atau dapet bonusan lebih dari yang lain. Dan untuk mengejar itu, kita over dose dengan kemampuan badan dan tubuh kita, suatu saat jika kita jatuh, rubuh, sakit, pernahkah berfikir apa yang akan dilakukan oleh atasan kita atau pabrik tempat kita kerja? Paling banter akan mengunjungi kita sambil ikut bela sungkawa, bawa buah, kue, dan? Sudah. Itu saja, dan dalam sehari saja/ sekali saja mereka menengok kita atau bahkan tidak sama sekali. Sedang pabrik tempat kita kerja? Boro-boro, karena tanggung jawab sudah diserahkan ke pihak asuransi, maka pabrik bisa lepas tangan. Pihak asuransi akan berpegangan pada batas klaim kita. Jika sudah sampai limit, maka kewajiban menanggung biaya kesehatan jatuh pada kita sendiri.

DSC02531

Justru yang akan mensupport kita, membackup penuh, 100% kita adalah keluarga kita, Istri, anak, bapak-ibuk kita. Apa dasar keluarga kita mau rela berkorban? Karena ada ikatan batin diantara kita. Kekuatan emosional. Dan apa yang bisa mengikat antar hati? Harta? Uang? Bonusan? Bukan! Tapi rasa kasih sayang, dan rasa kasih sayang tidak akan ada jika waktu untuk saling mencurahkan kasih sayang terbatas. Mungkin, ada yang berpendapat yang penting sebentar dan berkualitas. Okelah. Tapi aku masih sangsi, bagaimana bisa berkualitas jika hanya sebentar. Belajar saja butuh bertaun-taun baru bisa mahir, kalau sebentar-sebentar mana bisa mahir.

Ehmm, ulasan diatas bukan provokasi untuk malas bekerja, justru sebaliknya. Bekerjalah penuh semangat, dedikasi dan loyalitas. Tapi, jangan sampai lewat batas. Jangan sampai melupakan orang-orang terdekat kita. Jangan sampai melewati batas kemampuan tubuh untuk bekerja. Work hard, play hard. Hehehe. Yang paling tau batas limit kemampuan tubuh kita adalah diri kita sendiri, orang lain mana ada yang tau, kecuali orang terdekat kita yang sudah hidup bersama kita berpuluh-puluh taun. Kerja mah dibawa santai aja, saat butuh kerja ekstra ya kita kerjakan dengan semangat, pulang malam, lembur hayuk aja, tapi begitu ada kesempatan agak longgar ya pulang teng GO! Hahaha, yang penting kerjaan beres. Begitu tubuh sudah lampu kuning, ya take arrest ajo. Sebab, hidup kita ini hanyalah kumpulan waktu, jika satu hari sudah terlewati, maka sebagian dari diri kita ada yang berkurang.

DSC00507

Satu lagi pesen dari bapak Surabaya, “Setiap manusia yang terlahir di dunia itu sudah lengkap dengan jatah rejekinya yang dibutuhkan untuk hidup dari lahir ceprot hingga meninggal. Dan jatah rejeki tiap orang gak mungkin ketuker dengan orang lain”. Asal kita mau menjemput rejeki itu, pasti Alloh akan kasih ke kita, dan gak akan ketuker dengan orang lain. Ehmm, rejeki yang gue maksud bukan hanya melulu harta lho ya, bisa kesehatan, dikasih orang-orang terdekat yang penuh kasih sayang, bangun pagi dengan perasaan damai, bisa pulang kerja TENG GO! Hahaha.

66 comments on “Shock! Kok bisa?

  1. ~Ra
    December 18, 2012

    Kok gambare marahi semangat mangan ya?
    😀

    • utie89
      December 18, 2012

      he eh mas, kok rada ngga nyambung sama pembahasannya.😀

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        Nyambung banget kali Non berdua. Habis kerja kita makan makan, eits jangan lupa foto2😀

      • Larasati
        December 19, 2012

        disambung2in ajah mba, banyak makan jd sehat gitu kali yah mas aan hehe

      • 9ethuk
        December 19, 2012

        Bentoel.. hahaha
        tetep sehat supaya tetep bisa jalan2 dan makan makan hohoho

      • Larasati
        December 19, 2012

        siap mas aan🙂

    • Ely Meyer
      December 18, 2012

      setuju mbak … ngiming ngimingi gambare

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        Hihihihihi, sengaja😀

      • Ely Meyer
        December 18, 2012

        sungguh terlalu kowe mas

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        😀😀😀 Maaf mbakyu

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      😀😀

      • izzawa
        December 20, 2012

        aku tadi juga mau bahs gambar…😆

      • 9ethuk
        December 20, 2012

        Walah, kok pada bahas gambar semua seh. Jadi gak kena neh pesen postingannya😦

  2. yisha
    December 18, 2012

    hahaaaaaaaaaaaaa………….
    *baca komen ra dan utie

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      😦
      Itu maksudnya habis kerja makan makan, jangan lupa foto2 Hehehe

  3. lambangsarib
    December 18, 2012

    Iki ngomong opo ya ? kok seperti kaset GN’R ku dulu

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      Kaset GN’R itu apa pak?

      • lambangsarib
        December 18, 2012

        kaset Gun N’ Roses saya nglokor, lalu mbundet. Hehehe…..

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        hahahaha….

  4. 'Ne
    December 18, 2012

    saya baca dari atas sampai bawah kok rasanya fotonya nggak nyambung ya hehe.. tapi mewakili teman2 kantornya kali ya lagi makan2😀

    kalau saya ni mas, pulangnya selalu Teng Go! bahkan misal ada big boss sekalipun jam pulang ya pulang aja, dan ISHOMA (istirahat, sholat dan makan itu juga tepat waktu) kalau bisa disambung nanti ya nanti aja abis istirahat, kalau tanggung banget ya gak apa2 sih asal jangan kelewatan aja sampai perut melilit.🙂

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      Joss ‘Ne.. asyik banget pasti di tempatku. Apakah load kerja masing-masing orang proporsional?

  5. Ely Meyer
    December 18, 2012

    “Tapi rasa kasih sayang, dan rasa kasih sayang tidak akan ada jika waktu untuk saling mencurahkan kasih sayang terbatas. Mungkin, ada yang berpendapat yang penting sebentar dan berkualitas. Okelah. Tapi aku masih sangsi, bagaimana bisa berkualitas jika hanya sebentar. Belajar saja butuh bertaun-taun baru bisa mahir, kalau sebentar-sebentar mana bisa mahir.” …

    yang ini aku sepakat banget mas

    btw, itu foto yang makan dengan muluk bersama sungguh bikin iri ….

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      Itu syukuran pindahan rumah temen. Makan ditaruh di daun pisang dimakan rame rame. Ueeeenaaaaaakkkk poll!!!

      • Ely Meyer
        December 18, 2012

        pastinya, opo maneh nek ono sambele … segone sih kebul kebul … dadi ngeleh aku😀

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        persis seperti penjelasan mbak ely suasana saat itu, hehehe

        kalau di kampung, paling nyamplek kalau lagi ke sawah. Trus siangnya dibawain makanan si mbok dari rumah, makan bareng barneg di sawah. wuichhh kangen magetan aku rek..

      • Ely Meyer
        December 18, 2012

        wah .. jadi inget dulu mas, wkt msh di kampung sana, hbs subuhan suka jalan jalan pagi tanpa alas kaki, terus kalau jalan pulang lihat ibu ibu petani yg makan pagi rame rame di pingir sawah, sebelum nandur pari, jadi pengen gabung sama mereka

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        Hihihihihi, kebetulan rumahku di kampung termasuk rumah mewah (mepet sawah) , hahaha. Kanan kiri belakang sawah, cuma depan rumah yang jalan😀

      • Ely Meyer
        December 18, 2012

        wow .. asyik ya, rumah idaman tuh mas di jaman spt ini di mana mana area sawah pada lenyap buat bangunan rumah dll

      • 9ethuk
        December 18, 2012

        Alhamdulillah Mbak🙂

  6. hilal
    December 18, 2012

    Dari gambar, bisa dipahami bahwa salah satu bentuk menikmati hidup itu adalah makan bareng2 sambil foto2:mrgreen:

    • 9ethuk
      December 18, 2012

      Betuullllllllllll!!! Jos!😀

  7. puchsukahujan
    December 19, 2012

    ini cerita soal pingsan dan sikap kerja tapi gambarnya makanan mulu
    bikin mupeng pak, pas lagi laper nih…

  8. Larasati
    December 19, 2012

    gambare loh…seneng yg makan rame2 pake daun pisang tuh haha rahat ketoke yah mas

    • 9ethuk
      December 19, 2012

      ngragas maksude?

      • Larasati
        December 19, 2012

        rahat itu klu di pekalongan brayan maass dudu ngragas😀

      • 9ethuk
        December 19, 2012

        brayan meniko punopo mbakyu, kulo mboten mangertos

      • Larasati
        December 19, 2012

        brayan kie bareng2 mas hehehehe

      • 9ethuk
        December 19, 2012

        Oooooooooooooo
        Kosakata anyar. matursuwun😀
        *plak, wong jowo gak njowo

      • Larasati
        December 19, 2012

        kadang emang artine beda yah antar jawa ini dan jawa itu…mari di jatim lebar/rampung yah, lah klu pekalongan kan mari kie sembuh hehe

      • Larasati
        December 19, 2012

        brayan menawi teng jatim artine nopo mas??

      • 9ethuk
        December 19, 2012

        Ehmm mungkin podo, cuma kosakata iku jarang aku pake. Hehehe yo biasane bareng-bareng, kroyokan, rame-rame, ehmm

      • Larasati
        December 20, 2012

        kroyokan klu di pekalongan biasane dipakai utk berkelahi rame2 mas…alias ora gentle hehe

      • 9ethuk
        December 20, 2012

        Oooo, peuh beda daerah ae wes sakmene akehe bedo bahasa.😀

      • Larasati
        December 20, 2012

        hahahaha opo meneh beda suka yah mas, itulah indonesia yg bhineka tunggal ika😀

      • 9ethuk
        December 20, 2012

        yups, betul!

  9. Wong Cilik
    December 19, 2012

    sependapat mas, bekerja untuk hidup, bukan hidup untuk bekerja … so, mari kita nikmati hidup …😀

    • 9ethuk
      December 19, 2012

      Toss dulu donk pak lurah..
      *plak, gak sopan karo pak lurah

  10. miartmiaw
    December 20, 2012

    kembulan seru!aku meluu~

    • 9ethuk
      December 20, 2012

      Kembulan ki opo?

      • miartmiaw
        December 21, 2012

        makan rame-rame.

      • 9ethuk
        December 21, 2012

        Ooooo, bahasa mana tuh?

      • miartmiaw
        December 21, 2012

        jowo mas

  11. Erit07
    December 20, 2012

    Wah,enak lauknya tuh?

  12. Imron Rosyadi
    December 20, 2012

    masbro, kuwi godhong gedhang e entek pisan ora???
    piss..😀😀😀

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Enggaklah,

      godhong gedange khan aku kasih ke kamu biasanya😀
      *plak, padakne opo ae

  13. ririsnovie
    December 21, 2012

    hemmm…fokus membacaku buyar gr2 foto makanan…
    baiklah..mari teng go, mudik! *pamer

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Wuich pulkam rek,,…… semangka!

      • ririsnovie
        January 2, 2013

        11 hari lohh..ruar biasah :p

      • 9ethuk
        January 2, 2013

        Hasyem, jumlah harinya gak usah disebutkan. Marai pengen arek iki.

      • ririsnovie
        January 2, 2013

        padahal dalam rangka menghabiskan jatah cuti 3 hari, entuke libur 11 hari, labanya mencapai 300% mas.. #makinpamer

  14. iffa
    December 27, 2012

    ini mah aku bangettt >,< 2 tahun bekerja akhirnya 3 bulan ini sakit beneran (bukan sakit sakitan) , masa kerjaku yg 2 tahun itu udah bkin aku dpet bonus, dan (mungkin) karyawan baik, soalnya kerja ga pernh telat dan lembur ga pernah dibayar..
    tapi sayanngnya ketika aku sakit kok atasanku sikapnya dluar dugaan, huwaaaaaaaaa
    salam kenal mas gethuk

    • 9ethuk
      December 28, 2012

      Salam kenal iffa,…..

      Ehmm sekarang apakah masih pulang malem?

  15. rangga
    December 27, 2012

    hihihihihihihihi….ada yg sesuai sama aq mas, alasannya pun ada yg sesuai jg, mas aan tw aj. SEMANGAT!!!

    • 9ethuk
      December 28, 2012

      Hahahahaha, jika ada kesamaan kisah dan nama, mungkin hanya kebetulan saja🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 18, 2012 by in [Opini] [Reportase] [Analogi], [Uncategorized] and tagged , , , , , .

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: