9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Bangku Depan

Gambar dari google, credit gambar bagi yang upload

Gambar dari google, credit gambar bagi yang upload

Bismillah.

Masih ingatkah sobat semua saat SMP atau SMA atau Kuliah dulu? Jika masih ingat, saat pelajaran duduk di bangku urutan berapa?๐Ÿ™‚ dan saat ujian duduk di bangku urutan berapa?๐Ÿ˜€ Suka saling contek tak?๐Ÿ˜€ Lirik kanan kiri?๐Ÿ˜€

Waktu SMP, aku masih inget pernah sekali nyontek, pas kelas 2 kalau gak salah. Bukan karena gak bisa jawab soal sama sekali, tapi lebih pengen nilai sempurna. Dan saat itu pula pertama kali pun sekaligus terakhir kali aku mencontek. Setelah itu ‘bertaubat’ hehehe. Gak tau jelas penyebabnya apa, tapi hanya sekedar keinginan kuat saat itu bahwa nilai yang tertera di raportku harus murni dari kemapuanku. Ya meskipun kalau ada yang tanya ke aku jawaban, dikit2 aku kasih tau ke temen-temen. Dengan resiko jadi bahan olok-olokan cethil, medhit. Walah.

SMA bagaimana? 99,9% aku masih inget semua nilai raprtku adalah murni dari kemampuanku. Gak mencontek atau tanya jawaban ke temen-temenku, ya meskipun masih sama, belum bisa atau gak tega kalau ada yang tanya ke aku gak aku kasih tau jawabannya. Jadi keingetan pas SD, pas ujian Nasional, kebetulan aku duduk di bangku no. 2, dan bangku depanku adalah muridnya bapakku (Aku sekolah di SD yang berbeda dengan BApak ajar). Bapak bilang ke aku, bangku depanmu iki namanya X, anaknya kurang bisa, jangan lupa bantu ya. Waduuhhh,… pas ujian ya gitu,.. aku kasih taua beberapa jawaban yang dia masih kosong. Hasilnya, kami berdua lulus๐Ÿ˜€

Kuliah bagaimana? Wah ini yang parah. Karena sejak lulus SPMB aku dah keterima di farmasi (pilihan pertama kedokteran, kedua farmasi), dan sudah aku putuskan pengen kerja di Industri Farmasi, maka kalaua da kuliah selain dunia Industri Farmasi bisa dipastikan aku duduk di belakang, ngapain? ngbrol. hahaha, kalau nggak ngobrol ya tidur (entah berapa kali ditegur dosen karena tidur saat kuliah). Kalau gak gitu ya nyembunyiin sendalnya temen-temen pas kuliah, selesai kuliah mereka bingung. hahaha

Kalau mau ujian, taruhlah besok ujian, pulang kuliah hari ini pinjam catatan temen buat di fotocopy buat belajar tar malem. gak jarang ketiduran dan gak jadi belajar. Hahaha. Masih inget juga, kalau kuliah sering ijin keluar ruang, kemana? nganterin proposal kegiatan buat cari donatur kegiatan, atau kalau gak gitu ke rektorat ngurus perijinan. Wess jian, koyo gak niat kuliah blasss. Bahkan, dulu, gak tau kenapa, mungkin ada yang salah dengan otakku, kalau ada rapat ormeks atau rapat intra aku lebih mendahulukan rapatnya, gak papa telat kuliah asal gak rapat beres. Hadehhh, jangan ditiru.

Tapi jangan salah, kalau pas ujian aku duduk di bangku paling depan. Dan pasti ambil bangku depan, kecuali datang ujian telat (cek nemene rek, ujian ae pakek acara telat) dapet bangku paling belakang. hahaha. Kenapa depan? Alasannya simple, supaya gak mencontek dan gak dicontekin (kepedean, emang ada yang nanya ama gue). Jadi meskipun lulus S1 dengan IPK 3.06, nilai itu murni ni dari kemapuanku yang pas pasan๐Ÿ™‚ and I am proud about that!!! Eits, pas kuliah profesi lanjutan IPKku 3.82 lho, hahahaha. Kok bisa? Ujiannya banyak ujian wawancaranya, trus sudah fokus ke penjurusan industri farmasi dan yang menguji dosen-dosen yang yang dulu pas S1 sering aku bikin pusing karena ‘kenakalanku’. Hahaha, coba kalau nilai akutansiku gak C, bisa 4.00 tuh. wahahaha.

Sedikit refleksi diatas,satu hal yang masih aku pegang sampai saat ini. Hidup adalah pilihan, ketika kita sudah memlihi suatu pilihan, maka juga harus siap dengan segala konsekuensi dari pilihan kita. Dan kejujuran, tetaplah jadi modal utama untuk menjalani pilihan itu. Setiakawan bukan ditunjukkan dengan memberi contekan, tapi justru saling menyemangati untuk tidak mencontek dan memberi contekan itulah bukti kesetiakawanan. Hakekat ujian bukan untuk angka di raport kita, tapi justru untuk menilai sebera tangguh kemampuan kita.

Sobat, apakah pernah mencontek atau menconteki saat ujian?๐Ÿ™‚

42 comments on “Bangku Depan

  1. Ulfah Uswatun Hasanah
    December 21, 2012

    Sepakat pak gethuk,.. berapapun hasilnya kalau itu hasil pemikiran itu sendiri itu lebih membuat ‘satisfied’ tersendiri. Rasanya sesuatu gitu.๐Ÿ˜†
    dulu pas kuliah saya pernah mau dicontekin temen saya. saya bener2 ndak tau, itu pas palajaran Mekanika rekayasa keknya. Nah saking ndak bisa mengarang indah, maka bener2 saya kosongo, nah ada temen saya yang liat. Mau dikasih liatkan ke saya jawaban si doski dan saya bilang tidak dengan lembut. Eh habis ujian dia yang sewot ke saya. hohooo๐Ÿ˜†

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      sewot karena ‘kebaikannya’ ditolak, hahahaha

      Seprinsip neh kita? toss dulu donk,๐Ÿ˜€

      • Ulfah Uswatun Hasanah
        December 21, 2012

        iyee pak.. sewot karena kebaikannya kutolak dengan halus:mrgreen:

        *Tosss (eh mleset)๐Ÿ˜€

      • 9ethuk
        December 21, 2012

        hahaha, harus melesetlah…

  2. Larasati
    December 21, 2012

    larass kok selalu kebagian duduknya di belakang yah mas aan, dari SD ampe kuliah selalu belakang hahahaha pokoknya gak jauh dari no 2 dari belakang, soal nyontek iya pernah jaman SMP, SMU kalau kuliah keknya enggak mas, pas kuliah itu kalau ujian duduknya jaraknya jauh jauh je mas….jadi gak bisa nyontek atau memberi contekan

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Hahahaha, penasaran. Kenapa nyontek ya laras? boleh tau alasannya?

    • Larasati
      December 22, 2012

      soale gak iso mas hehehehehe tp bukan yg ujian nasional, hanya ulangan harian kok klu ujian nasional mah enggak mas, setahu larass jaman dulu kalau di daerah malah lebih ketat yah pengawasnya pas ujian nasional, biasanya didatangkan dari sekolahan lain…tp keknya sekarang udah enggak yah apa karena semakin sulit mata pelajarannya atau semakin ruwet kurikulumnya yah, gak tahulah…..

      • 9ethuk
        December 24, 2012

        Hahahaha, be ur self Laras,.. yakin bisa!

  3. lambangsarib
    December 21, 2012

    Saat SD tidak pernah nyontek, SMP – SMA raja nyontek karena memang nyonteknya berjama’ah. Nah pas kuliah “100% murni” hasil kerja keras. Hahaha….

    Alhamdulillah, ada satu nilai “C” yang membuat saya bangga luar biasa. Tahu kenapa ?

    Waktu itu ada dua teori tentang penciptaan bumi, yang satu teori bumi makin panas, sementara teori lainnya menyebut bumi semakin dingin. Dua teori ini sama sama benar, karena “sebuah teori itu benar selama belum ada yang nyalahin kan ?”. Eh… iya ndak sih ?….. Hehehehe….

    Nah, si dosen pakai teori dingin, mungkin karena dia sukanya main ke kali urang. Sementara saya lebih sreg pakai teori panas, mungkin karena lebih sering main ke Paris (ehm…. parang tritis, maksude).

    Kebetulan dosennya masih muda, dan pernah sama sama sebagai asisten dosen. Perdebatan ini 6 bulan lamanya tanpa akhir, malah sering disoraki adik kelas.

    Dan eng ing eeeeng…… nilai “C” keluar sebagai hadiah sebuah perdebatan. Mungkin dia mau kasih nilai “D” tapi malu hati. Hahaha…….

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Terimakasih lanjutan postingnya Pak, sangat nyambung๐Ÿ™‚

      Ada istri temen kerja yang ngajar di High School, disana katanya gak ada nilai raport, saat raportan, orang tua siswa di panggil. Trus si siswa diminta tampil unjuk kebolehan yang sudah dia bisa.
      Jadi raportnya ityu tulisannya, anak sudah bisa melkakukan ini itu gitu… hehmmm

      • lambangsarib
        December 21, 2012

        Wah keren itu, SMA mana yah ?

      • 9ethuk
        December 21, 2012

        High School Pak, sekolahnya pengusaha milik bakrie itu loh…

      • lambangsarib
        December 22, 2012

        Bisa kirim link nya ? hehehe

      • 9ethuk
        December 24, 2012

        Waduh,.. dicari dulu neh pak, posisi sedang di luar kota neh. Akses terbatas.

      • lambangsarib
        December 24, 2012

        ok deh, kalau sempat kasih info yah,…..

  4. ririsnovie
    December 21, 2012

    Hahaha..mirip2 mas, jaman smp+sma masih “lurus” paling banter ngasih contekan, kalau kuliah, aku rajin banget fotokopi, pas kuliah sering tidur, terkenal banget lah aku tukang turu #kokbangga..pas mo ujian baru rajin belajar, masalahe gak iso mengarang indah, itung2an tok isine..
    lebih mentingin kegiatan lain drpd kuliah, aku pernah seminggu cuman mlebu 2 sks tok..hahaa..parah..
    alhamdulillah..lulus 8 semester dengan ipk di atas rata2๐Ÿ™‚

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Hahahaha, gak dewean aku ternyata, hehehe
      Wuich keren rek, IPK diatas rata-rata jeh

      • ririsnovie
        January 2, 2013

        haha..alhamdulillah mas, rahmat illahi๐Ÿ™‚

  5. utie89
    December 21, 2012

    setuju mas, aq juga nyaris 100% ngga pernah nyontek.
    waktu kuliah, aq dan temen se-gang duduk di barisan paling depan, dengan aq di porosnya (paling tengah).

    aq keukeuh ngga mau nyontek walaupun sesusah apapun tuh soal. Dan memang menghindari ditanya2 temen juga, paling yg aq kasih tau ya cees aq yang duduk di sebelah kanan-kiri, karena aq tau, mereka nyontek bukan karena ngga belajar, ada lah usahanya, nanya jawaban pun untuk memastikan aja.

    Selain itu, aq memilih duduk di depan juga supaya bisa konsentrasi, kl dibelakang, berisik orang nanya sana-nanya sini.

    Lucunya, kebiasaan duduk di barisan paling depan itu udah kaya jadi hmm…apa ya namanya?? trademark? ah ngga taulah namanya apa, pokoknya udah di-amin-kan sama temen satu kelas.

    Pernah suatu hari, aq n temen se-gang telat, sempet terpikir ngga bakal dapet tempat duduk di depan, tapi ternyataaaa barisan paling depan tuh tetep masih kosong, temen yang lain tuh udah pada mahfum kalau itu “daerahku”, jadi pas masuk kelas, berasa kayak sang ratu yang akan duduk di singgasana, jeng jejeng jejeng.

    hahaha..

    #panjang bener nih komeng

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Postingan ke tiga (setelah pak lambangsarib)๐Ÿ™‚

      Sebenarnya aku dulu juga punya gang, jadi kalau ujian kami juga selalu duduk di depan, hehehe.
      Alhasil, kelasku dapet julukan paling gak setiakawan kalau ujian. Hahaha padahal yo ancen arek e gak pati suka contekan.
      Tuerimakasih buanyak sudah berbagi untie,…. serasa tidak aneh sendiri, hahaha

      • utie89
        January 3, 2013

        hihi.. tak apa lagi mas, berani tampil beda.
        beruntunglah orang-orang yang aneh.๐Ÿ˜‰

      • 9ethuk
        January 3, 2013

        Hopely bisa konsisten

  6. Ely Meyer
    December 21, 2012

    seringnya dulu dicontekin mas

    setuju banget bahwa hidup adalah pilihan dan kejujuran,adalah modal utama untuk menjalani pilihan itu.

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      toss dulu donk mbak kalau setuju๐Ÿ™‚

  7. Erit07
    December 21, 2012

    Hahaha,sya biasanya duduk di urutan ke 3,asyik. .

  8. HALAMAN PUTIH
    December 21, 2012

    Saya hanya mbikinkan contekan, yang nyontek teman saya.๐Ÿ™‚
    Kalau waktu SMP atau SMA duduknya selalu dibuat bergeser setiap seminggu sekali sehingga semua dapat giliran di bangku depan.

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      Lah, kok mau mbikinin contekan? may i know why?

  9. Monica
    December 21, 2012

    saya kalo nyontek selalu ketauan. apes..

    • 9ethuk
      December 21, 2012

      hahahaha, saknoe rek. Trus habis ketahuan diapain ama gurunya?

      • Monica
        December 21, 2012

        maklum mas, saya orgnya punya gerak-gerik yg tdk wajar, jd selalu ketauan. hahaha
        kalo ketauan ya tau sendiri lah mas. lembar jwbn suruh ngumpulin langsung. macem2 pokoe

      • 9ethuk
        December 21, 2012

        Hahahaha,.. sueru banged kayak e,
        Bikin postingnya donk.
        Btw, boleh tau, alasan untuk mencontek itu kenapa?

      • Monica
        December 22, 2012

        alasan sy mencontek yaitu… pengen nilai perfect.๐Ÿ˜€ (jgn ditiru loh ya adek2..) Kalo ngerjain sendiri pasti ada 1 soal yg ga bisa.

        ya ga pake sueru banget mas, cukup seru banget lah hahaha

      • 9ethuk
        December 22, 2012

        Ooooo,.. hehmm alasan yang sama seperti yang aku ceritakan ditas๐Ÿ™‚

  10. yisha
    December 22, 2012

    hm, yisha ngga percaya ada yang mencontek……..

  11. genthuk
    December 22, 2012

    Dimusuhi teman sudah biasa, dalam seumur hidup aku mencontek satu kali, dan itu pun sudah menyesal banget, kuliah, Aan wis ngerti dhewe…. Gak usah tak ceritakno…..

    • 9ethuk
      December 24, 2012

      Hahahaha, semangat mas….

  12. Ikakoentjoro
    December 23, 2012

    Pernah dapet cerita dari Prof. Rahman, kalo di Swedia pas ujian yang jaga pensiunan udah sepuh. Setelah bagi soal ujian yang jaga keluar baca koran. Dan “anehnya” ndak ada yang nyontek (“aneh” untuk orang Indonesia. Hi,,,hi,,,)

    • 9ethuk
      December 24, 2012

      Wuiccchhhhhhhhh!!!!
      Kueren pol iku. Kapan ya indonesia? setidaknya aku akan ajarkan anakku nantinya

      • Ikakoentjoro
        December 24, 2012

        Yap, betul banget intinya pada penanaman karakter mas. Karakter bangga pada kemampuan diri๐Ÿ˜€

      • 9ethuk
        December 28, 2012

        Yupz, tapi jaug lebih susah untuk menerapkannya. Butuh muka gedeg, hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 21, 2012 by in [Opini] [Reportase] [Analogi] and tagged , , , , .

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: