9ethuk

Berbagi adalah sumber energi abadi

Alasan

Bismillah.

Sekedar menulis beberapa alasan untuk mengurangi rasa bersalah karena belum bisa seaktif dulu ngeblognya. Bukan berarti kehabisan ide untuk dituliskan, hanya masih belajar bagi-bagi waktu kapan bisa nulis (sok sibuk sampek gak punya waktu, -emang gue pikiran thuk- hehehe)

Dulu (saat masih ngontrak di jakarta) masih bisa ngatur waktu untuk bisa aktif nulis, aktifitas sehari-hari kira-kira seperti ini saat sebelum pindah ke rumah yang baru.

Berangkat kerja jam 07.00 pagi, nyampek pabrik sekitar jam 8.00an (kurang lebih, tergantung derajat kemacetan, macet biasa atau macet banged -hampir gak ada kata gak macet, hehhehe-). Nyampek kontrakan pulang kerja sekitar maghrib atau paling telat isya’. Total perjalanan sehari (P-P) naik motor ya sekitar 1.5 s/d 2 jam.

Tubuh masih bisa mengkompensasi ketika motoran sehari 2 jam-an, sehingga rasa lelah bisa diminimalisir. Jadi kalau malem, istri dan anak sudah tidur, bisa nyambi-nyambi blog walking, bales comment, bikin postingan.

Nah, sejak pindah ke cibinong. Pola hidup agak berubah.

Berangkat kerja pukul 6.15 (masih gelaaapppppp, dulu jam segini masih tedung😀 ), nganter istri ke stasiun dulu. Dari stasiun langsung ke kantor. Nyampek kantor ya jam 8.00an juga (kurang lebih🙂 ). Total perjalanan berangkat saja hampir 2 jam, itu artinya 2 kali lipat dari saat dulu masih ngontrak di jakarta. Sehari ada di jok motor sekitar 3.5 s/d 4 jam (4 jam itu perjalanan Surabaya- Madiun hampir 100kM).

Kalau dari kilo meter, dulu saat ngontrak di jakarta, sekali jalan adalah 22 km, sekarang sekali jalan (plus ke stasiun) sekitar 29 km. Kalau di magetan, jarak segitu bisa ditempuh kurang dari setengah jam. Disini beda!!

Setiap harus masih harus antar jemput istri dari stasiun, maklum akses transportasi ke rumah masih belum ada, gak ada angkot. Dan sekitar 700 m jalan menuju perumahan masih belum jadi (kalau istilah manhattan-nya makadam, hahaha), belum ada penerangan, masih melewati kebun singkong. Kalau lagi pulang mbonceng istri malem-malem ngelewati kebon singkong, feelnya dah kayak nonton film-film horor, gelap gulita hanya penerangan lampu sorot sepeda motor plat nomer AE🙂

Walhasil, nyampek di rumah (cieee, sekarang nyebutnya rumah, bukan kontrakan lagi, heheehe) udah tinggal capeknya aja. Satu-satunya hiburan kalau nyampek rumah adalah saat Ai belum tidur, wah seneng banged, iso gojekan lupa kalau lelah banged sebenarnya.

Walhasil, senin sampai jum’at praktis tidak ada waktu berselancar di internet. Kalaupun ada, aku lebih memilih ngobrol dengan Ai, Istri atau bapak-ibuk. Karena menurutku mereka adalah ‘nyata’. Sangat rugi bagiku jika pulang kerja, ada anak atau istri atau bapak-ibuk eh malah ditinggal internetan, seakan lari dari kenyataan.

Sabtu minggu bagaimana?

Nah ini dia, karena senin-jum;at praktis hanya ‘numpang’ tidur aja di rumah. Maka sabtu minggu adalah waktu buat keluarga, sepenuhnya buat keluarga. terutama buat Ai. Maklum, kadang kami berangkat Ai masih tidur, begitu kami pulang juga ‘masih’ tidur. Sedih rasanya kalau gak ‘ketemu’. Tapi akhir-akhir ini, Ai bangunnya lebih dulu dari Abi dan bundanya, sebelum subuh udah bangun. Seneng banged rasanya, minimal bisa ngendong sebelum berangkat kerja🙂

Karena alasan itulah, sabtu minggu adalah hari balas dendam untuk keluarga. Semua untuk keluarga, meski hanya sekedar leyeh-leyeh di rumah, bercandaan, joging, nonton tv, nanem taneman, hal aktivitas apapun yang dilakukan bareng orang-orang tercinta/keluarga.

Kapan ngeblognya?

Nah ini ni yang agak gimana gitu, biasanya baru bisa ngbelog kalau lagi longgar banged kerjaan di pabrik, pake komputer kantor buat ngeblog. Di sempat-sempatin bikin posting atau sekedar bales comment atau (jarang sempet) blog walking😦 . Ini yang susah, karena sangad-sangad susah dapet ‘durian jatuh’ ada kerjaan longgar.

Atau, saat sudah jam pulang, istri belum call yang artinya belum naik kereta, jadi aku punya waktu buat internetan bebas. Hehehehe, nasih ‘kuli pabrik’, setelah jam kantor baru bisa merasa ‘bebas’ pake fasilitas pabrik.

Masih dalam masa penyesuaian, tubuh menyesuaikan perubahan aktifitas setiap harinya. Waktu menyesuaikan jadwal baru dan butuh pembiasaan.

Hopely segera bisa lumayan aktif ngeblog🙂

happy blogging……..

9 comments on “Alasan

  1. lambangsarib
    March 6, 2013

    semangat……….

  2. Iwan Yuliyanto
    March 6, 2013

    Santai saja, mas, ada saatnya kelak untuk blogwalking dengan nyaman.
    Sekarang fokus pada prioritas aja dulu, yg penting dapur ngebul🙂

  3. Rawins
    March 6, 2013

    ngeblog bukan kewajiban kok, santai saja om…
    aku temenin deh. kalo mau cek site lain aku bisa makan waktu 3 jam di jalan padahal jaraknya cuma 40 kilo. macet sih engga, cuman lewat lumpur doang…
    tapi kalo ga kemana mana ya santai orang ruangan server persis disebelah kamar tidur, hehe

  4. Ulfah Uswatun Hasanah
    March 7, 2013

    semangat beraktivitas paaak😀

  5. Puji Lestari
    March 7, 2013

    yang penting tidak ngeblog sambil kerja, apalagi pakai fasilitas kantor hehe

    • 9ethuk
      March 10, 2013

      pake fasilitas kantor diluar jam kantor. Ya gimana, dapet fasilitas komputer plus koneksi internet gratis jeh…

  6. genthuk
    March 8, 2013

    jangan patah semangat An… kutunggu tulisanmu selanjutnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 6, 2013 by in [Curhat] and tagged , , .

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 159 other followers

Tulisan Terdahulu

%d bloggers like this: